mozilla
Your Search Results

    Pengenalan HTML

    Ketika Anda melihat sebuah halaman web dalam web browser, Anda lihat pada level paling sederhana, kata-kata. Kata-kata tersebut biasanya memiliki karakteristik gaya, seperti perbedaan ukuran huruf dan warna. Dalam beberapa kasus, di dalam sebuah halaman web juga menampilkan gambar-gambar atau mungkin video. Kadang juga terdapat formulir dimana kamu bisa memasukkan (atau mencari) informasi, atau merubah penampilan web sesuai dengan keinginan Anda. Kadang dalam sebuah halaman juga terdapat konten bergerak dan konten yang berubah sedangkan yang lainnya tidak.

     

    Berbagai macam teknologi (seperti CSS, JavaScript, Flash, AJAX, JSON) dapat digunakan untuk mendefinisikan elemen dari sebuah halama web. Akan tetapi, pada level paling rendah, sebuah halaman web didefinisikan dengan menggunakan HTML (HyperText Markup Language). Tanpa HTML maka tidak akan ada halaman web.

    Artikel ini berisi pengenalan terhadap HTML. Jika Anda penasaran akan apa yang terjadi dibalik layar browser Anda, maka artikel ini adalah tempat yang tepat untuk mulai mempelajarinya.

    Sejarah singkat HTML

    Di akhir tahun 1980an, Tim Berners-Lee bekerja sebagai seorang physicist di CERN (Sebuah Organisasi untuk research nuklir di eropa). Beliau merancang sebuah jalan bagi para scientis untuk berbagi dokumen melalui internet. Sebelum invensi ini, komunikasi melalui internet hanya terbatas pada dokumen teks biasa menggunakan beberapa teknologi seperti email,, FTP (File Transfer Protocol), dan Panel diskusi berbasis Usenet. Invensi dari HTML memanfaatkan model dan konten yang disimpan dalam server pusat yang dapat ditransfer dan ditampilkan pada workstation lokal melalui browser. Invensi ini menyederhanakan akses terhadap konten dan memungkinkan untuk menampilkan konten yang "kaya" (seperti  pemformatan teks yang mutakhir dan menampilkan gambar).

    Apa itu HTML?

    HTML adalah bahasa untuk memarkup (memformat). HTML memberitahu Web Browser bagaimana cara menampilkan konten. HTML memisahkan "konten" (kata-kata, gambar, audio, video dan lainnya) dari "Penampilan" (Definisi dari tipe konten dan instruksi bagaimana tipe konten tersebut harus ditampilkan). HTML menggunakan beberapa elemen yang telah didefinisikan untuk mengidentifikasi tipe-tipe konten. Element-elemen memiliki satu atau lebih "tag" yang memiliki atau mengekspresikan konten. Tatag diawali dan diakhiri dengan  kurung siku, dan tag "penutup" (tag yang menandakan akhir dari konten) diawali dengan garis miring.

    Sebagai contoh, elemen paragraf terdiri dari tag pembuka "<p>" dan tag penutup "</p>". Contoh berikit menampilkan sebuah paragraf yang terdapat dalam elemen paragraf HTML:

    <p>My dog ate all the guacamole.</p>

    Ketika konten tersebut ditampilkan dalam web browser, maka akan terlihat seperti berikut:

    Browser menggunakan tag sebagai indikator bagaimana konten yang terdapat di dalam tag ditampilkan.

    Elemen-element yang memiliki konten biasanya dapat memiliki elemen lainnya. Sebagai contoh, elemen empasis ("<em>") dapat disertakan di dalam elemen paragraf:

    <p>My dog ate <em>all</em> the guacamole.</p>

    Ketika ditampilkan, akan terlihat seperti:

    Sebagian elemen tidak memiliki konten lainnya di dalamnya. Sebagai contoh, tag image ("<img>") secara sederhana menspesifikasikan nama file dari konten (sebuah gambar) sebagai sebuah atribut:

    <img src="smileyface.jpg">

    Seringkali sebuah garis miring dituliskan sebelum kurung tutup siku untuk mengindikasikan akhir dari tag. Hal ini bersifat opsional dalam HTML tapi harus dilakukan dalam XHTML (Yakni sebuah skema XML yang mengimplementasikan elemen-elemen HTML).

    Sisa dari artikel ini menjelaskan lebih detail akan konsep yang telah diperkenalkan dalam bagian ini. Namun jika Anda ingin melihat aksi HTML, kunjungi Mozilla Thimble, Editor on-line interaktif yang mengajarkan anda bagaimana cara menulis markup HTML. Kunjungi juga  HTML Elements untuk daftar elemen-elemen yang tersedia beserta deskripsi penggunannya.

    Elemen — dasar building blocks

    HTML terdiri dari sekumpulan elemen-elemen. Elemen-elemen mendefinisikan arti semantik dari content yang bersangkutan. Elemen-elemen mengikutsertakan saja yang terdapat di dalam tag elemen yang berkesesuaian, termasuk tag mereka sendiri. Sebagai contoh, elemen "<p>" mengindikasikan sebuah paragraf; elemen "<img>" mengindikasikan sebuah gambar (image). Buka halaman HTML Elements untuk daftar selengkapnya.

    Sebagian elemen memiliki makna yang sangat tepat, seperti dalam "ini adalah image", "ini adalah judul" atau "ini adalah daftar tak berurut." yang lainnya tidaklah spesifik, "ini adalah bagian dari halaman" atau "ini adalah sebagian dari text." Pun elemen-elemen lainnya digunakan untuk alasan teknis, seperti "bagian ini mengidentifikasi informasi untuk halaman yang tidak boleh ditampilkan." Bagaimanapun juga, dalam satu cara atau seluruh elemen-elemenn HTML lainnya memiliki nilai semantik.

    Sebagian besar elemen dapat menampung elemen lainnya, membentuk sebuah struktur hierarki. Sebuah halaman web sederhana tapi sempurna akan terlihat seperti berikut:

    <html>
      <body>
    
        <p>My dog ate all the guacamole.</p>
    
      </body>
    </html>

    Seperti yang anda lihat, elemen <html> menampung dokumen di dalamnya, dan elemen <body> menampung konten dari halaman web. Struktur ini sering diibaratkan sebagai pohon yang memiliki cabang-cabang (dalam kasus ini elemen <body> dan <p>) yang tumbuh dari batang (<html>). Struktur Hierarki ini disebut dengan DOM: Document Object Model.

    Tag

    Dokumen HTML ditulis dalam teks biasa, bisa juga ditulis menggunakan teks editor apapun yang memungkinkan isinya disimpan dalam teks biasa(Meski sebagian besar penulis HTML menganjurkan untuk menggunakan editor spesial yang memiliki syntax highligting dan menampilkan DOM). Nama tag bisa ditulis dengan huruf kecil atau huruf kapital. Akan tetapi, W3C (Konsorsium global yang mengurus standarisasi HTML) menganjurkan untuk menggunakan huruf kecil (dan XHTML mengharuskan menggunakan huruf kecil).

    HTML menempelkan makna spesial terhadap apa saja yang diawali dengan tanda lebih kecil dari ("<") dan diakhiri dengan tanda lebih besar dari (">"). Markup tersebut disebut dengan tag. Pastikan untuk menutup tag, seperti halnya sebagian tag ditutup secara bawaan, dan yang lainnya mungkin menghasilkan error yang tidak diinginkan jika anda lupa menutup tag.

    Berikut ini adalah contoh sederhananya:

    <p>This is text within a paragraph.</p>
    

    Dalam contoh di atas terdapat tag pembuka dan tag penutup. Tag penutup sama hanya dengan tag pembuka tapi memiliki tanda garis miring (forward slash /) sebelumnama tag atau sesudah tanda lebih kecil dari. Kebanyakan elemen-elemen HTML dituliskan menggunakan tag pembuka dan penutup. Tag pembuka dan penutup harus disarangkan secara benar, yaknik tag penutup harus dituliskan sebagai kebalikan dari tag pembuka. Hal ini merupakan suatu aturan yang harus dipatuhi untuk penulisan kode yang valid

    Berikut ini adalah contoh kode yang valid:

    <em>I <strong>really</strong> mean that</em>.
    

    Dan berikut ini adalah contoh kode yang tidak valid:

    Invalid: <em>I <strong>really</em> mean that</strong>.

    Perhatikan bahwa dalam contoh yang valid, tag penutup yang bersarang dalam tag em ditempatkan sebelum tag yang menjadi tempat tag tersebut bersarang.

    Sampai adopsi aturan parsing HTML5, browser tidak menerjemahkan kode yang tidak valid dengan cara yang sama dan menghasilkan hasil yang berbeda-beda ketika semuanya menangani kode tidak valid. Browser-browser telah "meminta maaf" kepada Penulis Web tapi sayangnya tidak semuanya dengan cara yang sama, yang menghasilkan hasil yang tidak dapat diprediksi jika terdapat kode HTMl yang tidak valid. Sekarang, seiring dengan evolusi browser, seperti Internet Explorer 10, Firefox 4, Opera 11.60, Chrome 18 atau Safari 5, mereka mengimplementasikan aturan parsing kode invalid terbaru. Kode yang tidak valid dihasilkan dalam hierarki DOM dalam  seluruh browser modern.

    Sebagian elemen tidak memiliki konten atau elemen lainnya. Elemen-elemen tersebut adalah elemen kosong dan tidak membutuhkan tag penutup. Berikut contohnya:

    <img src="smileyface.jpg">

    Kebanyakan orang menuliskan markup elemen kosong ini dengan menambahkan garis miring (forward slash)(yang mana diperintahkan dalam XHTML).

    <img src="smileyface.jpg" />

    Dalam HTML, tanda slash ini tidak memiliki fungsi teknis dan penggunaan tanda ini murni pemilihan gaya penulisan kode.

    Atribut

    Tag pembukan dapat memiliki informasi tambahan, seperti halnya dalam contoh sebelumnya. Informasi tersebut disebut dengan atribut. Atribut biasanya terdiri dari 2 bagian:

    • Nama Atribut.
    • Nilai Atribut.

    Sebagian kecil atribut hanya bisa menampung satu nilai. Atribut-atribut tersebut adalah atribut Boolean dan dapat disingkat dengan hanya menuliskan nama atribut atau membiarkan nilai atribut kosong. Ketiga contoh berikut memiliki arti yang sama:

    <input required="required">
    
    <input required="">
    
    <input required>
    

    Nilai atribut yang terdiri dari satu kata atau nomor dapat dituliskan langsung, tetapi jika terdari dari dua atau lebih maka harus dituliskan dalam tanda kutip. Baik tanda kutip satu (') atau dua (") diperbolehkan. Kebanyakan pengembang menganjurkan untuk selalu menggunakan tanda kutip agar kode yang ditulis tidak ambigu bagi mata dan untuk menghindari kesalahan-kesalahan. Berikut ini adalah contoh kesalahan:

    <p class=foo bar> (Beware, this probably does not mean what you think it means.)

    Dalam contoh ini, nilai atribut seharusnya ditulis "foo bar" namun karena dituliskan tanpa tanda kutip maka kode tersebut diterjemahkan seperti berikut :

    <p class="foo" bar="">

    Named character references

    Named character references (Sering disebut juga entities) digunakan untuk mencetak karakter yang memiliki makna spesial dalam HTML. Sebagai contoh, HTML menerjemahkan tanda lebih kecil dari dan lebih besar dari sebagai pemisah tag. Ketika Anda ingin menampilkan simbol lebih besar dari dalam teks, Anda bisa menggunakan named character reference. Ada empat named character references yang harus anda ketahui:

    • &gt; menandakan lebih besar dari (>)
    • &lt; menandakan lebih kecil dari (<)
    • &amp; menandakan ampersand (&)
    • &quot; menandakan tanda kutip dua (")

    Ada banyak many more entities, tapi keempat entiti tersebut adalah yang paling penting karena semuanya menandakan karakter yang memiliki arti spesial bagi HTML.

    Doctype dan Komentar

    Sebagai tambahan dari tag, konten teks dan entitas-entitas, sebuah dokumen HTML harus memiliki deklarasi doctype yang terdapat dibaris pertama. Deklarasi doctype bukanlah tag HTML; doctype ini adalah instruksi untuk web browser tentang versi keberapa dokumen HTML ditulis.

    Dalam HTML 4.01, doctype mengaju kepada DTD (Document Type Definition) sebagaimana HTML ini berbasis SGML. Ada tiga deklarasi  doctype dalam HTML 4.01.

    HTML 4.01 Strict

    DTD ini berisi seluruh elemen dan atribut HTML, tetapi TIDAK MENYERTAKAN presentasional atau element-element usang (seperti font). Framesets tidak diizinkan.

    <!DOCTYPE HTML PUBLIC "-//W3C//DTD HTML 4.01//EN" "http://www.w3.org/TR/html4/strict.dtd">

    HTML 4.01 Transitional

    DTD ini menampung seluruh elemen dan atribut HTML, TERMASUK element yang bersifat presentasi dan elemn yang usang. Framesets tidak diizinkan.

    <!DOCTYPE HTML PUBLIC "-//W3C//DTD HTML 4.01 Transitional//EN" "http://www.w3.org/TR/html4/loose.dtd">

    HTML 4.01 Frameset

    DTD ini sama halnya dengan HTML 4.01 Transitional, namun mengizinkan penggunakan Framesets.

    <!DOCTYPE HTML PUBLIC "-//W3C//DTD HTML 4.01 Frameset//EN" "http://www.w3.org/TR/html4/frameset.dtd">

    Dalam HTML 5, hanya terdapat satu deklarasi dan deklarasi ini ditulis seperti berikut:

    <!DOCTYPE html>

    Doctype memiliki sejarang yang panjang dan rumit, tapi untuk sekarang apa yang harus anda ketahui adalah doctype memberitahu browser untuk menerjemahkan kode HTML dan CSS sesuai dengan standar W3C dan tidak berpura-pura untuk berlaku sebagai Internet Explorer yang berasal dari tahun 90an. (Lihat quirks mode.)

    HTML memiliki mekanisme untuk penyertaan komentar yang tidak ditampilkan ketika halaman diproses dalam browser. Komentar ini berguna untuk menjelaskan beberapa bagian dalam markup, atau meninggalkan catatan untuk orang lain yang mungkin juga bekerja dalam halaman tersebut atau meninggalkan pengingat untuk Anda sendiri. Komentar HTML dibuat dengan menyertakan simbol seperti berikut:

    <!-- This is comment text -->

    Dokumen singkat tapi Sempurna

    Yang dituliskan dibawah ini adalah contoh dokumen HTML sederhana. Anda dapat meng-copy codenya ke dalam teks editor, simpan dengan nama file myfirstdoc.html dan bukalah dengan browser. Pastikan Anda menyimpannya dengan character encoding UTF-8. Karena dokumen ini tidak menggunakan style maka dokumen ini akan terlihat sangat polos, tapi ini hanyalah tahap awal.

    <!DOCTYPE html>
    <html lang="en">
    <head>
      <meta charset="utf-8" />
      <title>A tiny document</title>
    </head>
    <body>
      <h1>Main heading in my document</h1>
      <!-- Note that it is "h" + "1", not "h" + the letter "one" -->
      <p>Loook Ma, I am coding <abbr title="Hyper Text Markup Language">HTML</abbr>.</p>
    </body>
    </html>
    

    Document Tags and Contributors

    Contributors to this page: ariona_rian
    Last updated by: ariona_rian,